31 Prosedur Keselamatan Kerja di Laboratorium

Keselamatan kerja di laboratorium atau Laboratory safety, adalah suatu tindakan yang sangat penting untuk Kesehatan dan Keselamatan Lingkungan, yang mengelola dan merespon semua masalah dan kekhawatiran seputar kimia, biologi, radiasi, laser, asap kimia, dan centrifuge safety serta lemari keselamatan biologi, tabung gas terkompresi, nanoteknologi, emergency spill response, pengelolaan limbah berbahaya dan prosedur operasi standar lainnya.

Banyak laboratorium mengandung risiko yang signifikan, dan pencegahan kecelakaan di laboratorium membutuhkan perhatian besar dan kewaspadaan konstan. Contoh faktor risiko termasuk tegangan tinggi, tinggi dan rendah tekanan dan suhu, bahan kimia korosif dan beracun, dan biohazards termasuk organisme infektif dan racun.

Langkah-langkah untuk melindungi terhadap kecelakaan laboratorium meliputi pelatihan keselamatan dan penegakan kebijakan keamanan laboratorium, keselamatan peninjauan desain eksperimental, penggunaan alat pelindung diri, dan penggunaan sistem buddy untuk operasi yang sangat berisiko. Di sebagian besar negara, pekerjaan laboratorium dikenakan oleh undang-undang kesehatan dan keselamatan.
31 Prosedur Keselamatan Kerja di Laboratorium, Keselamatan kerja di laboratorium atau Laboratory safety, adalah suatu tindakan yang sangat penting untuk Kesehatan dan Keselamatan Lingkungan

Bahaya kimia

Bahan kimia berbahaya merupakan ancaman fisik dan / atau kesehatan untuk pekerja di laboratorium klinis, industri, dan akademis. bahan kimia laboratorium termasuk agen penyebab kanker (karsinogen), racun (misalnya, yang mempengaruhi hati, ginjal, dan sistem saraf), iritasi, korosif, sensitizer, serta agen yang bekerja pada sistem darah atau merusak paru-paru, kulit, mata, atau membran mukosa.

Bahaya biologis

Simbol Biohazard (hitam dan kuning) agen biologi dan racun biologi
Banyak pekerja laboratorium menemukan paparan setiap hari untuk bahaya biologis. Bahaya ini hadir dalam berbagai sumber di seluruh laboratorium seperti darah dan cairan tubuh, kultur spesimen, jaringan tubuh dan mayat, dan hewan laboratorium, serta pekerja lainnya.

Federal ini diatur oleh agen biologi (misalnya, virus, bakteri, jamur, dan prion) dan racun yang memiliki potensi untuk menimbulkan ancaman berat terhadap kesehatan dan keselamatan publik, untuk hewan atau kesehatan tanaman, atau untuk hewan atau produk tumbuhan.

  • Anthrax - Anthrax adalah penyakit infeksi akut yang disebabkan oleh bakteri membentuk spora yang disebut Bacillus anthracis.
  • Avian Flu - Flu burung disebabkan oleh Influenza A virus.
  • Botulisme - Kasus botulisme biasanya dikaitkan dengan konsumsi makanan yang diawetkan.
  • Penyakit bawaan makanan - penyakit bawaan makanan disebabkan oleh virus, bakteri, parasit, racun, logam, dan prion (partikel protein mikroskopis). Gejalanya mulai dari gastroenteritis ringan sampai yang mengancam jiwa neurologis, hati dan sindrom ginjal.
  • Hantavirus - Hantaviruses menular ke manusia dari kotoran kering, urin, atau air liur tikus.
  • Penyakit legiuner' - penyakit legiuner adalah penyakit bakteri yang umumnya terkait dengan aerosol berbasis air.
  • Cetakan dan Jamur - cetakan dan jamur memproduksi dan melepaskan jutaan spora cukup kecil di udara, air, atau serangga borne yang mungkin memiliki efek negatif pada kesehatan manusia termasuk, reaksi alergi, asma, dan masalah pernapasan lainnya.
  • Wabah - Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan 1.000 hingga 3.000 kasus wabah setiap tahun. Sebuah rilis bioteroris wabah bisa mengakibatkan penyebaran cepat dari bentuk pneumonia penyakit, yang bisa memiliki konsekuensi yang menghancurkan.
  • Risin - risin adalah salah satu racun tanaman paling beracun dan mudah diproduksi. Telah digunakan di masa lalu sebagai senjata bioteroris dan tetap menjadi ancaman serius.
  • Cacar - Cacar adalah penyakit yang sangat menular yang unik untuk manusia. Diperkirakan ada lebih dari 20 persen dari populasi memiliki kekebalan dari vaksinasi sebelumnya.
  • Tularemia - tularemia juga dikenal sebagai "demam kelinci/rabbit fever" atau "demam rusa terbang/deer fly fever" dan sangat menular. Relatif sedikit bakteri yang diperlukan untuk menyebabkan penyakit, yang mengapa adalah senjata yang menarik untuk digunakan dalam bioterorisme.

Bahaya fisik dan lain-lain

Selain paparan bahan kimia dan agen biologi, pekerja laboratorium juga dapat terkena sejumlah bahaya fisik. Beberapa bahaya fisik umum yang mungkin mereka hadapi adalah sebagai berikut: ergonomis, radiasi pengion, non-pengion radiasi dan bahaya kebisingan.

Bahaya Ergonomis

Pekerja laboratorium beresiko untuk cedera gerakan berulang selama prosedur laboratorium rutin seperti pipetting, bekerja di mikroskop, operasi mikrotom, menggunakan counter sel dan keyboard di komputer workstation. Cedera gerakan berulang berkembang dari waktu dan terjadi ketika otot dan sendi stres, tendon meradang, saraf terjepit dan aliran darah dibatasi. Berdiri dan bekerja di posisi canggung di depan kerudung laboratorium / lemari keselamatan biologi dapat menjadi masalah ergonomis juga.

Radiasi pengion

Danger radiation zone warning sign
Pengion sumber radiasi ditemukan di berbagai pengaturan kerja, termasuk laboratorium. Sumber radiasi tersebut dapat menimbulkan risiko kesehatan yang cukup besar untuk pekerja yang terkena jika tidak dikontrol dengan baik. Setiap laboratorium memiliki atau menggunakan isotop radioaktif yang harus memiliki lisensi oleh Komisi Regulator Nuklir (NRC) dan / atau oleh lembaga negara yang telah disetujui oleh NRC, 10 CFR 31,11 dan 10 CFR 35,12.

Tujuan mendasar dari tindakan proteksi radiasi adalah:
  • Untuk membatasi masuknya radionuklida ke dalam tubuh manusia (melalui konsumsi, inhalasi, penyerapan, atau melalui luka terbuka) untuk jumlah serendah mungkin dicapai (ALARA) dan selalu dalam batas-batas yang ditetapkan;
  • Untuk membatasi paparan radiasi eksternal ke tingkat yang dalam batas dosis yang ditetapkan dan jauh di bawah batas ini sebagai cukup dicapai.

Bahaya Keamanan "Otoklaf dan sterilisasi"

Para pekerja harus dilatih untuk mengenali potensi paparan luka bakar atau luka yang dapat terjadi dari penanganan atau menyortir barang-barang panas disterilkan atau alat tajam saat melepas mereka dari otoklaf / sterilisasi atau dari garis uap yang melayani otoklaf.

Sentrifugal

Sentrifugal, karena kecepatan tinggi di mana mereka beroperasi, memiliki potensi besar untuk melukai pengguna jika tidak dioperasikan dengan benar. rotor centrifuge tidak seimbang dapat mengakibatkan cedera, bahkan kematian. Sampel kerusakan kontainer dapat menghasilkan aerosol yang mungkin berbahaya jika terhirup. Mayoritas dari semua kecelakaan centrifuge adalah hasil dari kesalahan pengguna.

Peralatan pelindung diri

Alat pelindung diri atau PPE yang merupakan peralatan dipakai untuk mencegah terhadap paparan zat berbahaya. Meskipun, PPE tidak menghilangkan risiko bahaya tetapi membantu melindungi pengguna dari paparan tersebut. Untuk membuat tempat kerja lebih aman, itu harus menyediakan instruksi dan pelatihan tentang bagaimana menggunakan dan memilih APD yang tepat dalam situasi yang berbeda.

PPE meliputi:
  • Kemeja lengan panjang, jas lab, celemek.
  • Kacamata
  • Sarung tangan keselamatan; Ada 2 jenis umum safety gloves yang banyak digunakan di sekolah tinggi atau laboratorium universitas, Lateks dan sarung tangan nitril. sarung tangan lateks memiliki sensitivitas yang tinggi ketika datang untuk menghubungi dan kontrol halus yang sangat cocok untuk operasi. Di sisi lain, sarung tangan nitril adalah sarung tangan yang tidak memiliki protein lateks. Ini dikenal sebagai yang paling tahan lama, menolak untuk merobek dan banyak bahan kimia. Di samping semua manfaat, sarung tangan nitril juga memiliki kelemahan karena dapat mengoksidasi perak dan tinggi logam reaktif seperti bereaksi dengan sulfur. Oleh karena itu, pemakainya harus memiliki hati saat memakai jenis sarung tangan pelindung.
  • Pelindung wajah atau keselamatan

Elektris

Di laboratorium, ada potensi untuk pekerja yang akan terkena bahaya listrik termasuk sengatan listrik, electrocutions, kebakaran dan ledakan. Rusak kabel listrik dapat menyebabkan kemungkinan guncangan atau electrocutions. Sebuah kabel listrik yang fleksibel mungkin akan rusak oleh pintu atau tepi jendela.

Potensi listrik mungkin atau sengatan listrik atau kontak dengan bahaya listrik didapat dari hasil dari sejumlah faktor, termasuk: Peralatan listrik / instrumentasi atau kabel Rusak, wadah dan konektor rusak, dan praktek kerja yang tidak aman.

Api

Api adalah bahaya serius yang paling umum di laboratorium yang khas. Sementara prosedur yang tepat dan pelatihan dapat meminimalkan kemungkinan kebakaran disengaja, pekerja laboratorium masih harus siap menghadapi keadaan darurat kebakaran saat terjadi. Dalam berurusan dengan api laboratorium, semua kontainer bahan menular harus ditempatkan dalam otoklaf, inkubator, lemari es, atau freezer untuk penahanan.

Kebakaran laboratorium besar jarang terjadi. Namun, risiko cedera parah atau kematian adalah signifikan karena beban bahan bakar dan tingkat bahaya di laboratorium biasanya sangat tinggi. Laboratorium, terutama yang menggunakan pelarut dalam jumlah apapun, memiliki potensi untuk kebakaran flash, ledakan, penyebaran cepat, dan toksisitas tinggi dari produk pembakaran (panas, asap, dan api).

Prosedur keselamatan kerja di laboratorium

1. Memperlakukan diri Anda secara bertanggung jawab setiap saat di laboratorium.
2. Ikuti semua instruksi lisan dan tertulis dengan hati-hati. Jika Anda tidak memahami arah atau bagian dari prosedur, TANYA GURU ANDA SEBELUM MELANJUTKAN KEGIATAN.
3. Jangan pernah bekerja sendirian di laboratorium.
4. Ketika pertama kali memasuki ruang ilmu pengetahuan, jangan sentuh peralatan apapun, bahan kimia, atau bahan lainnya di area laboratorium sampai Anda diperintahkan untuk melakukannya.
5. Lakukan eksperimen hanya jika mereka disahkan oleh guru Anda. Hati-hati mengikuti semua instruksi, baik tertulis maupun lisan. eksperimen yang tidak sah tidak diperbolehkan.
6. Jangan makan makanan, minum minuman, atau mengunyah permen karet di laboratorium. Jangan gunakan gelas laboratorium sebagai wadah untuk makanan atau minuman.
7. Bersiaplah untuk pekerjaan Anda di laboratorium. Baca semua prosedur secara menyeluruh sebelum memasuki laboratorium. Jangan pernah main-main di laboratorium. Permainan kasar, lelucon, dan pranks dilarang.
8. Selalu bekerja di daerah berventilasi baik.
9. Amati praktik rumah tangga yang baik. Area kerja harus tetap bersih dan rapi sepanjang waktu.
10. Jadilah waspada dan melanjutkan dengan hati-hati setiap saat di laboratorium. Beritahu guru segera dari setiap kondisi yang tidak aman Anda amati.
11. Buang semua limbah kimia dengan benar. Jangan pernah mencampur bahan kimia dalam saluran air wastafel. Mintalah solusi ke guru Anda untuk pembuangan bahan kimia.
12. Harus membaca Label dan instruksi peralatan dengan seksama sebelum digunakan. Menyiapkan dan menggunakan peralatan seperti yang diarahkan oleh guru Anda.
13. Jauhkan tangan dari wajah, mata, mulut, dan tubuh saat menggunakan bahan kimia atau peralatan laboratorium. Cuci tangan Anda dengan sabun dan air setelah melakukan semua percobaan.
14. Percobaan pribadi harus dipantau setiap saat. Jangan berkeliaran di sekitar ruangan, mengalihkan perhatian siswa lain, mengejutkan siswa lain atau mengganggu percobaan laboratorium lain.
15. Tahu lokasi dan prosedur operasi dari semua peralatan keselamatan termasuk: pertolongan pertama, dan pemadam kebakaran. Tahu di mana alarm kebakaran dan pintu keluar berada.
16. Tahu apa yang harus dilakukan jika ada latihan kebakaran selama periode laboratorium; kontainer harus ditutup, dan setiap peralatan listrik dimatikan.
17. Setiap kali bahan kimia, panas, atau gelas yang digunakan, siswa harus memakai kacamata keselamatan.
18. Lensa kontak dapat tidak dipakai di laboratorium.
19. Rambut panjang harus diikat ke belakang, dan menggantung perhiasan dan longgar pakaian harus diamankan. Sepatu harus benar-benar menutup kaki. Tidak ada sandal diperbolehkan di hari lab.
20. Sebuah jas lab atau baju harus dipakai selama percobaan laboratorium.
21. Laporan kecelakaan (tumpahan, kerusakan, dll) atau cedera (cut, membakar, dll) ke guru dengan segera, tidak peduli walaupun terlihat tampak sepele. Jangan panik.
22. Jika Anda atau pasangan lab Anda terluka, segera berteriak memanggil guru Anda untuk mendapatkan perhatian guru. Jangan panik.
23. Jika percikan suatu bahan kimia terkena mata Anda atau pada kulit Anda, segera siram dengan air mengalir selama setidaknya 20 menit. Segera berteriak pada guru untuk mendapatkan perhatian guru.
24. Semua bahan kimia di laboratorium harus dianggap berbahaya. Hindari penanganan bahan kimia dengan jari. Selalu gunakan penjepit a. Ketika membuat sebuah pengamatan, menyimpan setidaknya 1 kaki dari spesimen. Jangan rasa, atau bau bahan kimia.
25. Periksa label pada semua botol kimia dua kali sebelum menghapus salah satu isi. Ambil hanya sebanyak kimia yang Anda butuhkan.
26. Jangan pernah kembali bahan kimia yang tidak digunakan untuk wadah asli mereka.
27. Jangan pernah menghapus bahan kimia atau bahan lain dari daerah laboratorium.
28. Jangan pernah menangani pecahan kaca dengan tangan kosong. Gunakan kuas dan Pengki untuk membersihkan pecahan kaca. Tempatkan pecahan kaca di wadah pembuangan kaca yang ditunjuk.
29. Periksa gelas sebelum digunakan. Tidak pernah menggunakan terkelupas, retak, atau gelas kotor.
30. Jika Anda tidak mengerti bagaimana menggunakan sebuah peralatan, TANYAKAN PADA GURU UNTUK BANTUAN!
31. Jangan merendam gelas panas di air dingin. Karena gelas bisa pecah.

0 blogger: