Penemuan Mayat Firaun, Jasad dan Roda Keretanya ditemukan Tenggelam di Laut Merah

Penemuan Mayat Firaun, Jasad dan Roda Keretanya ditemukan Tenggelam di Laut Merah
Penemuan Mayat Firaun, Jasad dan Roda Keretanya ditemukan Tenggelam di Laut Merah - Firaun adalah raja Mesir kuno dari Dinasti Pertama. Dahulu, gelar ini mulai digunakan untuk penguasa yang merupakan pemimpin keagamaan dan politik kesatuan Mesir kuno, hanya selama Kerajaan Baru, secara spesifik, selama pertengahan dinasti kedelapanbelas. Untuk penyederhanaan, terdapat kesepakatan umum di antara penulis modern untuk menggunakan istilah ini untuk merujuk penguasa Mesir semua periode. Firaun juga mengaku sebagai Tuhan.

Firaun diyakini berasal dari kata Ibrani Paroh. Sedangkan kata "Firaun" dalam bahasa Indonesia adalah bentuk dalam bahasa Arab dari kata ini. Kata Ibrani aslinya berasal dari bahasa Mesir Pr-Aa yang artinya adalah "Rumah Besar". Pertama-pertama ini adalah istilah untuk istana kerajaan, tetapi lama-lama artinya adalah penghuni istana ini, yaitu sang raja.

Asal mula gelar Firaun terjadi pada masa awal-awal perkembangan masyarakat lembah Sungai Nil yang sangat subur yang bercorak pertanian. Untuk pengairan, masyarakat mesir kuno pada awalnya mengandalkan musim banjir dan kemudian dilengkapi dengan irigasi teknis pada masa-masa berikutnya. 

Karena tanah dan batas-batas tanah sangat penting dalam struktur masyarakat mesir kuno saat itu, maka diangkatlah tokoh masyarakat yang dihormati untuk mengatur batas-batas tanah dan segala hal yang menyangkut tata kehidupan masyarakat. Tetua masyarakat itu diberi gelar pharao (firaun) yang karena berkembangnya sistem kemasyarakatan dan negara, Pharao ini diangkat menjadi raja yang pada masa itu sebagai pemimpin negara dan pemimpin keagamaan.

Pada awal perkembangannya, masyarakat Mesir kuno terbagi atas Mesir hulu dan Mesir hilir yang memiliki firaun dan lambang mahkota sendiri sendiri. Raja Menes dari Thebes akhirnya menyatukan kedua daerah menjadi satu kesatuan kekuasaan. Mahkota yang digunakan adalah mahkota rangkap.
Penemuan Mayat Firaun, Jasad dan Roda Keretanya ditemukan Tenggelam di Laut Merah
Credit Foto: falaah.co.uk- 184 the dead body of pharaoh

Penemuan Mayat Firaun

Ketika Francisco Mitra menjadi presiden Perancis pada tahun 1981, Prancis meminta pemerintah Mesir untuk menjadi tuan rumah mumi Firaun untuk tujuan menjalankan laboratorium dan pemeriksaan arkeologi pada mumi dari diktator paling terkenal yang pernah hidup di bumi.

Setelah kedatangan petugas kerajaan berada di sana termasuk presiden Prancis sendiri dan semua menteri yang membungkuk untuk menghormati untuk mumi. Ketika upacara berakhir, mumi dibawa ke bagian yang dirancang khusus di Archaeology Centre Perancis.

Itu diuji oleh arkeolog Perancis terbesar dan ilmuwan anatomi untuk menemukan lebih banyak tentang mumi yang besar. Para ilmuwan yang dipimpin oleh Profesor Maurice Bucaille. Hasil laporan akhir dari ilmuwan menyatakan bahwa garam yang tersisa di mumi adalah bukti nyata bahwa itu diambil di laut, dan tubuh diawetkan sangat lama di mana ia segera dibalsem untuk diawetkan.

Hal yang menakjubkan masih membingungkan Profesor Maurice adalah bahwa bagaimana mungkin tubuh ini mungkin lebih aman daripada mumi lain meskipun yang diambil dari laut sampai saat ini. Profesor Maurice menulis laporan akhir dia pikir akan menjadi penemuan baru tentang menyimpan tubuh Firaun segera setelah kematiannya dan pembalseman itu.

Dan di sana, seseorang berbisik kepadanya bahwa Orang-orang Muslim mengaku tahu sesuatu tentang tenggelamnya mumi ini. Namun Profesor membantah dengan tegas hal tersebut, ia mengatakan bahwa tidak mungkin untuk menemukan ini tanpa perkembangan ilmu pengetahuan dan tanpa menggunakan teknologi tinggi dan rumit di laboratorium dan komputer.

Yang mengejutkan, ia diberitahu bahwa Muslim percaya dalam sebuah kitab "Al-Quran" dan Quran ini menceritakan kisah tenggelamnya Firaun dan memastikan keselamatan tubuhnya setelah kematiannya untuk menjadi suatu tanda bagi umat manusia. Namun Professor itu tidak bisa mempercayai apa yang didengarnya sendiri dan mulai bertanya-tanya:

Bagaimana bisa sebuah buku ada 1400 tahun yang lalu berbicara tentang mumi itu yang hanya ditemukan 200 tahun lalu, pada tahun 1898 ?? !!

Bagaimana mungkin sementara warisan Mesir kuno ditemukan hanya beberapa dekade yang lalu dan tidak ada yang tahu tentang hal itu sebelumnya ?? !!

Professor itu duduk merenungkan apa yang dia bilang, tentang buku Muslim sementara Kitab Suci nya meriwayatkan hanya pada saat Firaun  tenggelam tanpa mengatakan apa-apa tentang tubuhnya.

"Apakah mungkin bahwa mumi di depan saya ini adalah orang yang mengejar Musa ?? !!"
"Apakah mungkin bahwa Muhammad tahu kejadian di 1400 tahun yang lalu ?? !!"

Professor tidak bisa tidur malam itu sampai mereka membawanya Perjanjian Lama di mana dia membaca: "laut tenggelamkan Firaun dan tentaranya, tidak ada orang lain yang dibiarkan hidup" Dia terkejut bahwa Kitab Suci yang ia miliki tidak menyebutkan tentang nasib tubuh dan bahwa hal itu akan disimpan (diawetkan).

Ketika para ilmuwan melakukan penelitian dengan mumi, Para ilmuan Prancis kembali lagi ke Mesir, tetapi Profesor Maurice, ia tetap gelisah dan tidak bisa beristirahat sejenak, karena pikiran ia selalu teringat dengan Orang-orang Muslim yang tahu tentang keamanan tubuh mumi itu. Jadi, dia memutuskan untuk melakukan perjalanan dan bertemu para ilmuwan Muslim dan di sana ia berbicara tentang penemuan keselamatan tubuh mumi setelah kematiannya di laut dan sebagainya.

Salah satu ilmuwan Muslim berdiri dan membuka Quran dan menunjuk ke Profesor di satu ayat: Isi ayat tersebut menjelaskan Bani Israel dikehendaki untuk melintasi laut: Namun Firaun dan balatentaranya mengikuti mereka dengan amarah dan kedengkian akan tenggelam. Sebelum ditenggelamkan Firaun berkata: "Saya percaya bahwa tidak ada Tuhan melainkan Tuhan yang Bani Israel percaya. Saya dari orang-orang yang berserah diri (kepada Allah dalam Islam)".

“(Keadaan mereka) serupa dengan keadaan Fir’aun dan pengikut-pengikutnya serta orang-orang yang sebelumnya. Mereka mendustakan ayat-ayat Tuhannya maka Kami membinasakan mereka disebabkan dosa-dosanya dan Kami tenggelamkan Fir’aun dan pengikut-pengikutnya; dan kesemuanya adalah orang-orang yang zalim.” (QS. Al Anfaal, 8: 54).

“Maka pada hari ini Kami selamatkan tubuhmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan Sesungguhnya banyak di antara manusia yang lengah dari tanda-tanda kekuasaan kami”. (QS. Yunus: 92)

Setelah mengetahui itu, alangkah bergetarnya hati Profesor setelah ia membaca itu dan segera berdiri di depan orang banyak dan berkata keras: "Saya percaya pada Islam, saya percaya pada Quran".

Kemudian ia bergegas kembali ke Prancis, dengan wajah yang berbeda dari wajah sebelum ia datang menghadiri seminar. Sesampainya di Prancis, ia mendedikasikan dirinya selama 10 tahun menyelidiki penemuan-penemuan ilmiah dan membandingkan mereka dengan Al-Quran dan mencoba untuk datang dengan satu kontradiksi ilmiah dengan Al-Quran.  Namun apa yang ia dapati selalu berakhir sebagaimana Firman Allah SWT: "Yang tidak datang kepada Al-Quran kebatilan baik dari belakang maupun dari depannya, yang diturunkan dari Tuhan yang Maha Bijaksana lagi terpuji" (Q.S: Fush Shilat-43).

Dari hasil penyelidikan yang bertahun-tahun, ia kemudian menulis sebuah buku tentang kesinambungan Al-Quran dengan sains yang mampu mengguncangkan seluruh Eropa, terutama para ilmuwan di sana. Sehingga ketika para pakar-pakar dan para ilmuwan barat berusaha untuk mendebatnya, mereka tidak kuasa.

Sayangnya, banyak wisatawan saat  mengunjungi Museum Kairo di mana mumi yang diawetkan itu berada, banyak dari mereka mengatakan: "Wow, lihat itu ! Amazing !! Sangat bagus untuk melihat orang-orang yang diawetkan itu!!.

Mereka benar-benar tidak menyadari pelajaran yang dimaksudkan bahwa Allah telah membuat tubuh ini, menjadi suatu tanda untuk seluruh umat manusia dari orang yang mengingkari Allah dan rasul-Nya.

Penemuan Jasad Firaun dan Roda Keretanya Tenggelam di Laut Merah

Penemuan Jasad Firaun dan Roda Keretanya Tenggelam di Laut Merah
Ron Wyatt atau Ronald Eldon Wyatt yang dikenal sebagai Ron Wyatt (lahir di Amerika Serikat tahun 1933; mati di |Tennessee, Amerika Serikat tanggal 4 Agustus 1999) ia seorang petualang dan bekas perawat anestesi asal Amerika Serikat yang terkenal karena sejumlah penemuan tempat yang berkaitan dengan Alkitab,  Pada akhir tahun 1988, arkeolog dan petualang ini, mengklaim bahwa dirinya telah menemukan beberapa bangkai roda kereta tempur kuno di dasar laut merah. Menurutnya, mungkin ini merupakan bangkai kereta tempur Pharaoh yang tenggelam di lautan tersebut saat digunakan untuk mengejar Musa bersama para pengikutnya.

Menurut pengakuannya, selain menemukan beberapa bangkai roda kereta tempur berkuda, Wyatt bersama para timnya juga menemukan beberapa tulang manusia dan tulang kuda ditempat yang sama. Temuan ini tentunya semakin memperkuat dugaan bahwa sisa-sisa tulang belulang itu merupakan bagian dari kerangka para bala tentara Pharaoh yang tenggelam di laut Merah.

Apalagi dari hasil pengujian yang dilakukan di Stockhlom University terhadap beberapa sisa tulang belulang yang berhasil ditemukan,memang benar adanya bahwa struktur dan kandungan beberapa tulang telah berusia sekitar 3500 tahun silam, dimana menurut sejarah, kejadian pengejaran itu juga terjadi dalam kurun waktu yang sama.

Akan tetapi selain itu, ada suatu benda menarik yang juga berhasil ditemukan, yaitu poros roda dari salah satu kereta kuda yang kini keseluruhannya telah tertutup oleh batu karang, sehingga untuk saat ini bentuk aslinya sangat sulit untuk dilihat secara jelas. Namun, diantara beberapa bangkai kereta tadi, ditemukan juga sebuah roda dengan 4 buah jeruji yang terbuat dari emas.
Penemuan Mayat Firaun, Jasad dan Roda Keretanya ditemukan Tenggelam di Laut Merah
Sepertinya, inilah sisa dari roda kereta kuda yang ditunggangi oleh Pharaoh sang raja.

Kereta firaun di dasar laut merah tertutupi karang
Credit Foto: wyattmuseum.com (Kereta firaun di dasar laut merah tertutupi karang)
Ini sangat menakjubkan bagaimana sejarawan dan arkeolog telah berhasil "menjelaskan" bukti-bukti yang memvalidasi kebenaran Kitab Suci Al-Quran tentang fakta Pharaoh dan para prajuritnya yang tenggelam di laut Merah.
poros roda kereta kuda
poros roda kereta kuda

Tidak terlalu jauh dari lokasi yang sama, mereka juga menemukan roda kereta emas dari firaun yang saat itu mengejar bangsa Israel ke Laut Merah, sampai akhirnya firaun tenggelam dilaut tersebut.

roda kereta emas dari firaun
"Karena karang tidak melampirkan emas atau perak, spesimen ternilai ini tetap bernoda oleh waktu," "bukti kuat bahwa ini sebenarnya adalah salah satu dari dua roda kereta yang firaun naiki sekali gus mengantarkan kematiannya." Kereta tersebut persis seperti lukisan kuno bangsa mesir saat itu

Kisah Mukjizat Nabi Musa (Moses) yang membelah Laut Merah

Kisah mengenai Mukjizat Nabi Musa (Moses) yang membelah Laut Merah

Kisah mengenai Mukjizat Nabi Musa yang membelah Laut Merah dengan tongkatnya untuk menghindari kejaran Firaun dan tentaranya ini, sudah tak asing lagi ditelinga kita. Di kitab suci Al-Qur’an dan Alkitab, kronologi pengejaran dikisahkan begitu merinci walaupun terdapat sedikit perberbedaan kisah diatara keduanya. Namun yang pasti, kedua kitab suci tersebut mengisahkan kepada kita mengenai akhir yang menggembirakan bagi Musa beserta Kaum Bani Israel karena dapat meloloskan diri dari kejaran Firaun. Dan Firaun, ia justru menemui ajalnya tenggelam bersama pasukannya di Laut Merah.

Dari banyak studi yang dilakukan untuk mengidentifikasi siapakah Firaun yang sedang berkuasa saat peristiwa keluarnya Musa beserta Bani Israel dari tanah Mesir. Berikut beberapa kandidatnya :
  • Ahmose I (1550 SM – 1525 SM)
  • Thutmose I (1506 SM – 1493 SM)
  • Thutmose II (1494 SM – 1479 SM)
  • Thutmose III (1479 SM – 1425 SM)
  • Amenhotep II (1427 SM – 1401 SM)
  • Amenhotep IV (1352 SM – 1336 SM)
  • Horemheb (sekitar 1319 SM – 1292 SM)
  • Ramesses I (sekitar 1292 SM – 1290 SM)
  • Seti I (sekitar 1290 SM – 1279 SM)
  • Ramesses II (1279 SM – 1213 SM)
  • Merneptah (1213 SM – 1203 SM)
  • Amenmesse (1203 SM – 1199 SM)
  • Setnakhte (1190 SM – 1186 SM)
Penemuan Mayat Firaun - Jasad Ramesses II yang masih utuh ini, diduga kuat adalah Firaun pada masa Nabi Musa as
Penemuan Mayat Firaun - Jasad Ramesses II, diduga adalah Firaun

Dari daftar beberapa Firaun diatas, nama Ramesses II selama ini memang kerap diidentifikasikan sebagai Firaun yang sedang berkuasa pada saat itu. Ia merupakan sosok Firaun terbesar dan terkuat yang pernah memimpin peradaban Mesir kuno. Ramesses II juga merupakan salah satu Firaun yang paling lama berkuasa, yakni 66 tahun lamanya.

Penemuan Artefak-artefak Kuno Firaun lainnya

Penemuan Artefak-artefak Kuno Firaun lainnya
Sekumpulan ilmuan arkeolog dari IEASM (European Institute for Underwater Archaeology), Franck Goddio seorang ahli arkeolog Perancis menemukan beberapa peninggalan firaun di bawah laut, Berikut dokumentasi yang ditemukan para ilmuan tersebut.
Penemuan Artefak-artefak Kuno Firaun lainnya

Penemuan Artefak-artefak Kuno Firaun lainnya

Penyebrangan Nabi Musa a.s dan tenggelamnya pharaoh di Laut Merah

Penyebrangan Nabi Musa a.s dan tenggelamnya pharaoh di Laut Merah
Foto: Naver.net - Penyebrangan Laut Merah
Studi mendalam menyajikan peristiwa perjalanan Exodus, sampai mereka menyeberangi Laut Merah. Sebuah peta terlampir untuk referensi secara sistematis akan mengambil setiap langkah dari perjalanan mereka.

Lokasi penyeberangan diperkirakan berada di Teluk Aqaba di Nuweiba. Kedalaman maksimum perairan di sekitar lokasi penyeberangan adalah 800 meter di sisi ke arah Mesir dan 900 meter di sisi ke arah Arab. Sementara itu di sisi utara dan selatan lintasan penyeberangan (garis merah) kedalamannya mencapai 1500 meter. Kemiringan laut dari Nuweiba ke arah Teluk Aqaba sekitar 1/14 atau 4 derajat, sementara itu dari Teluk Nuweiba ke arah daratan Arab sekitar 1/10 atau 6 derajat.

Adapun jarak antara Nuweiba ke Arab diperkirakan sekitar 1800 meter. Lebar lintasan Laut Merah yang terbelah diperkirakan 900 meter. Dapatkah kita membayangkan berapa gaya yang diperlukan untuk dapat membelah air laut hingga memiliki lebar lintasan 900 meter dengan jarak 1800 meter pada kedalaman perairan yang rata-rata mencapai ratusan meter untuk waktu yang cukup lama, mengingat pengikut Nabi Musa yang menurut sejarah berjumlah ribuan? (menurut tulisan lain diperkirakan jaraknya mencapai 7 km, dengan jumlah pengikut Nabi Musa sekitar 600.000 orang dan waktu yang ditempuh untuk menyeberang sekitar 4 jam).

Menurut sebuah perhitungan, diperkirakan diperlukan tekanan (gaya per satuan luas) sebesar 2.800.000 Newton/m2 atau setara dengan tekanan yang kita terima Jika menyelam di laut hingga kedalaman 280 meter. Apabila kita kaitkan dengan kecepatan angin, maka menurut beberapa perhitungan, setidaknya diperlukan hembusan angin dengan kecepatan konstan 30 meter/detik (108 km/jam) sepanjang malam untuk dapat membelah dan mempertahankan belahan air laut tersebut dalam jangka waktu 4 jam!!! sungguh luar biasa, Allah Maha Besar.

Simulasi terbelahnya laut merah oleh ilmuan berdasarkan hukum fisika
Sekelompok ilmuan asal Amerika bahkan melakukan simulasi khusus untuk membuktikan secara ilmiah proses terbelahnya laut merah tersebut. Peran angin dari timur yang berhembus kencang dikabarkan membantu terbelahnya Laut Merah oleh Nabi Musa.

Bukti Ilmiah Mukjizat Nabi Musa Membelah Laut,  masuk akal secara ilmu pengetahuan, teori fisika. 

Bukti Ilmiah Mukjizat Nabi Musa Membelah Laut, Ilmuwan mengungkap mukjizat Musa masuk akal secara ilmu pengetahuan, teori fisika.
Para ilmuwan dari National Centre for Atmosphere Research di Calorado Amerika Serikat, menemukan bahwa air laut yang tersibak itu akibat gerakan angin. Dalam sebuah simulasi komputer  yang dilakukan para ahli di Colorado itu diketahui bahwa angin timur yang berhembus dengan sangat kuat selama 12 jam dalam semalam, bisa menyibak air laut, menciptakan  sebuah jalan tanah sebagaimana digambarkan dalam kisah 'Eksodus'.

Sedikit berbeda dengan deskripsi lokasi di kitab suci, para ilmuwan  itu meyakini bahwa lokasi keajaiban bukan  di Laut Merah, melainkan  di lokasi di dekatnya di delta Sungai Nil, di mana sebuah sungai kuno menyatu dengan laguna.

Dari penelitian di lapangan, peta lokasi dan percobaan di laboratorium, para ilmuwan itu  menemukan bahwa angin timur dengan kecepatan 63 mph yang bertiup dalam waktu 12 jam akan mendorong air -- baik di danau maupun aliran air. Proses ini akan menciptakan jalan tanah lumpur sepanjang dua mil dan lebar tiga mil selama empat jam.

Saat kecepatan angin turun, air akan kembali ke posisi awal --  mirip fenomena pasang surut. Dalam jurnal Public Library of Science ONE, para ahli menguraikan bahwa siapapun yang terdampar dalam lumpur itu sesudah angin melemah akan berisiko tenggelam.

"Orang-orang selalu terpesona dengan kisah 'Eksodus' Musa, meyakini bahwa itu adalah fakta sejarah. Apa yang ditunjukan dalam penelitian ini adalah bahwa deskripsi membelahnya lautan, memang masuk akal dalam hukum fiusika." kata Ketua tim peneliti, Carl Drews.

"Membelahnya laut bisa dipahami melalui dinamika fluida. Angin menggerakkan air dengan cara yang sesuai dengan hukum fisika -- menciptakan jalan aman dengan dinding air di dua sisi -- lalu air itu runtuh dan menenggelamkan jalan itu." Simulasi komputer juga menunjukkan tanah kering bisa terlihat di  dua lokasi terdekat selama badai angin. Temuan ilmuwan tidak mirip dengan penjelasan di Perjanjian  Lama. Sesuai fisika, terpisah satu sama lain, melainkan, salah satu bagian air terdorong ke sisi berlawanan.

Sebelumnya, sejumlah teori ditawarkan untuk menjelaskan fenomena terbelahnya Laut Merah secara ilmiah. Salah satunya, tsunami -- yang bisa memundurkan air laut dan kemudian memajukannya dengan cepat.  Namun teori tsunami, tidak sesuai dengan penjelasan dalam kitab suci -- bahwa membelahnya laut terjadi secara gradual, dan melibatkan angin.


Referensi:
http://www.falaah.co.uk/basic-knowledge/quran-and-tafsir/184-the-dead-body-of-pharaoh
http://wyattmuseum.com/discovering/red-sea-crossing
http://wyattmuseum.com/joseph-in-ancient-egyptian-history/2011-664
http://m.blog.naver.com/acoloje/60170713476
http://www.wnd.com/2012/06/chariots-in-red-sea-irrefutable-evidence/
http://www.dailymail.co.uk/sciencetech/article-1314725/As-researchers-prove-Red-Sea-really-parted--How-science-backs-Bibles-best-stories.html

- ADVERTISER -


0 blogger: